Web 3 Adalah Pertarungan Panjang yang Layak Diperjuangkan
Cryptocurrencies

Web 3 Adalah Pertarungan Panjang yang Layak Diperjuangkan

WDengan semua perhatian – dan perdebatan yang memecah belah – seputar Web 3 bulan lalu, Anda mungkin berpikir ide era internet ketiga yang lebih terdesentralisasi sama sekali baru.

Sebenarnya, “Web 3.0” telah menjadi bagian dari diskusi selama dua dekade seputar distorsi sosial, budaya dan politik yang diciptakan oleh dominasi platform internet besar seperti Google dan Facebook dan seputar dampak negatif data Web 2.0- ekonomi yang digerakkan. Ini jauh mendahului iterasi berbasis crypto terbaru sebagai Web 3, yang dipelopori oleh salah satu pendiri Ethereum dan Polkadot Gavin Wood melalui posting blog 2014 yang diterbitkan ulang CoinDesk minggu lalu.

Anda sedang membaca Uang Konsep Ulang, tinjauan mingguan tentang peristiwa dan tren teknologi, ekonomi dan sosial yang mendefinisikan ulang hubungan kita dengan uang dan mengubah sistem keuangan global. Berlangganan untuk mendapatkan buletin lengkap di sini.

Kedua belah pihak dari perdebatan sengit ini memiliki sudut pandang yang masuk akal. ada Posisi Chris Dixon bahwa proyek Web 3 menciptakan nilai nyata dan penyeimbang Posisi Jack Dorsey bahwa istilah tersebut hanyalah kata kunci yang dieksploitasi oleh pemodal ventura untuk meningkatkan ekuitas dan investasi token mereka.

Bahwa orang-orang pintar – termasuk dua “Tim” yang terkenal (dibahas di bawah) – telah lama menjelajahi jalan keluar dari Web 2.0 menunjukkan bahwa proyek Web 3 memiliki ambisi yang layak dan bahwa akan ada keuntungan publik dan keuntungan bisnis jika mereka berhasil.

Di sisi lain, sejarah panjang ini mengingatkan kita bahwa memecahkan masalah yang sangat besar itu sulit dan investor akan bijaksana untuk mengambil janji muluk dengan sebutir garam.

Mengesampingkan pendapat apa pun yang mungkin Anda pegang pada salah satu dari posisi ini, penting untuk fokus pada masalah struktural inti dengan Web 2.0 dan mengapa ada kebutuhan untuk mengubahnya. Melakukannya mengungkapkan masalah mendasar yang menuntut kemajuan Web 3: ketidakselarasan antara kepentingan perusahaan raksasa yang mendominasi internet dan kepentingan masyarakat umum.

Teknologi Blockchain dapat membantu mengatasi itu, tetapi itu bukan satu-satunya bagian dari solusi atau bagian terpenting. Kita membutuhkan campuran teknologi (baik yang terdesentralisasi dan terpusat), regulasi dan alasan ekonomi untuk memungkinkan model bisnis yang menyatukan kepentingan swasta dan publik yang bersaing itu.

Tapi pertama-tama, pertanyaan tentang bagaimana kami sampai di sini membutuhkan melihat sejarah panjang Web 3.

Web 3 berarti ‘bukan Web 2.0’

Web 3 secara konseptual tidak dapat dipisahkan dari gagasan bahwa masyarakat perlu melepaskan diri dari Web 2.0 dan masalah monopolinya. Untuk waktu yang lama, Web 3 benar-benar hanya berarti “model yang datang setelah Web 2.0.”

Sir Tim Berners-Lee mengisyaratkan perlunya peningkatan ini pada tahun 2006, ketika – menurut artikel baru-baru ini oleh penerbit teknologi terkenal Tim O’Reilly – penemu world wide web menciptakan istilah “Web 3.0” untuk menggambarkan visinya yang sudah lama untuk “Web Semantik” baru. Berners-Lee melihat evolusi format data universal dan kecerdasan buatan menghilangkan kebutuhan akan perantara oleh pihak ketiga untuk memungkinkan jaringan komunikasi “mesin-ke-mesin” yang sebenarnya.

Apakah Berners-Lee benar-benar menciptakan “Web 3.0” tidak jelas. (Kutipan dari artikel New York Times 2006 yang ditautkan di kolom O’Reilly membuat ilmuwan komputer legendaris mengatakan, “Orang-orang terus bertanya apa itu Web 3.0” – menunjukkan bahwa orang lain telah mengucapkan istilah itu sebelum dia.) Yang kurang diperdebatkan adalah gagasan bahwa O’Reilly sendiri yang menciptakan istilah “Web 2.0,” setelah mengadakan konferensi tahun 2004 seputar gagasan tersebut sebelum menjelaskannya dalam esai tahun 2005 yang berpengaruh.

Pada tahun 2004, diketahui bahwa Google, Facebook, dan Amazon – yang selamat dari gelembung dot.com akhir tahun sembilan puluhan – telah mengkonsolidasikan kekuatan pasar besar-besaran di sekitar komunitas nilai yang terus tumbuh. Apa yang dilakukan O’Reilly adalah memberi nama pada model bisnis baru yang digerakkan oleh efek jaringan yang memungkinkan dominasi mereka: basis pengguna massal yang terus berkembang pada platform umum yang pertumbuhannya dengan sendirinya menarik lebih banyak pengguna untuk membuat honeypot bagi pengiklan. Kemunculan perantara yang kuat ini sangat bertolak belakang dengan ide desentralisasi awal internet, di mana penerbit dan pengguna informasi diharapkan memiliki akses langsung tanpa izin satu sama lain.

Tidak segera jelas bagi sebagian besar bahwa sistem ini berbahaya secara sosial, bahwa sumber kesuksesan platform – kemampuan mereka untuk mengumpulkan sejumlah besar data pengguna yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang dan mengemasnya untuk pengiklan dan pembeli lain dari informasi itu – akan berkembang menjadi “Kapitalisme Pengawasan.”

Orang-orang tidak memperkirakan bahwa kita akan menjadi tergantung pada kontrol yang tak tertandingi yang dimiliki oleh beberapa platform ini atas informasi, apalagi bagaimana, dalam menyerahkan akses ke bola mata kita dan mengklik jari, kita akan dipantau, disatukan ke dalam kelompok ruang gema, dan dimanipulasi dengan iklan target dan disinformasi tanpa disadari.

Itulah yang saya maksud dengan model bisnis yang tidak selaras, yang melayani pemilik produksi tetapi bukan pelanggan yang seharusnya mereka layani. Ini adalah cara yang sangat disfungsional bagi masyarakat untuk mendistribusikan informasi. Ini adalah masalah yang menunggu untuk dipecahkan oleh Web masa depan.

‘Web 3.0’ menjadi Web 3

Pada saat esai Gavin Wood 2014, kekacauan yang kami alami menjadi lebih jelas. Ada juga cara baru untuk melihatnya.

Pendukung teknologi Blockchain sekarang mengajukannya, tidak hanya sebagai cara untuk menyelesaikan masalah internet terpusat tetapi juga sebagai cara baru untuk membingkainya. Dengan berfokus pada konsep “kepercayaan” yang berpusat pada blockchain, Wood, yang merupakan salah satu pendiri Ethereum pada saat itu, mengalihkan pandangan kami dari teori ekonomi standar bahwa inefisiensi desentralisasi telah membuka pintu untuk memusatkan monopoli dan mendorongnya ke Web 2.0 Masalah meta: bahwa ketidakpercayaan di antara komunitas yang terdesentralisasi membuat orang mempercayakan entitas terpusat untuk mengoordinasikan pertukaran uang dan informasi berharga mereka satu sama lain. Apa yang selalu benar untuk bank dan uang sekarang dapat dilihat di ranah pertukaran komoditas berharga lainnya: data.

Langkah selanjutnya adalah menyatakan bahwa blockchain seperti Ethereum, dalam menggantikan kepercayaan pada entitas terpusat seperti Google, menawarkan alternatif cara pelacakan pertukaran yang dapat diverifikasi dan “benar” melalui protokol terbuka dan jaringan validator terdesentralisasi. Jika kita bisa mencapai itu, argumennya berlanjut, kita bisa mengganti platform monopolistik dengan komunitas berbagi data yang terdesentralisasi. Model bisnis akan muncul di mana aplikasi melayani transaksi uang dan informasi komunitas tersebut tetapi, sesuai dengan gagasan “identitas berdaulat sendiri,” kontrol atas data pribadi yang berharga itu akan berada semata-mata dengan masing-masing pengguna individu.

Wood begitu fokus pada ide-ide tersebut sehingga, setelah meninggalkan Ethereum, dia mendedikasikan pekerjaannya di Parity Labs untuk tujuan besar memperbaiki internet ini. Dalam mendirikan Web3 Foundation pada tahun 2017, ia secara efektif mengubah nama Web 3.0 menjadi Web 3.

Membangun jembatan

Empat tahun kemudian, dengan Web 3 hampir menjadi kata yang umum dan sebagian besar terkait dengan produk kripto seperti token non-fungible (NFT), apakah kita mencapai tujuan ini?

Juri sudah keluar. Untuk satu baris analisis, baca kritik Twitter seperti mantan CEO Twitter Jack Dorsey, yang berpendapat bahwa industri Web 3 lebih tentang keuntungan VC daripada fungsionalitas nyata. Untuk yang lain, lihat tanggapan sopan dari orang-orang seperti Balaji Srinivasan, yang menggembar-gemborkan keunggulan “kontrak pintar” Ethereum yang tidak dapat dipercaya dibandingkan kebutuhan pengguna Twitter untuk mempercayai “kontrak sosial” platform.

Atau ada posting blog oleh pendiri Signal Moxie Marlinspike (nama asli: Matthew Rosenfeld), yang berpendapat bahwa Web 3 jauh lebih sulit untuk dicapai daripada yang diyakini oleh para pemandu sorak kripto karena biaya dan kerumitan menjalankan server web sendiri secara alami membuat orang menunda kontrol untuk platform terpusat yang lebih efisien. Hal itu memicu tanggapan bernuansa dari Mike Hearn, mantan pengembang inti Bitcoin, yang mengutip dompet SPV (verifikasi pembayaran yang disederhanakan) Bitcoin sebagai contoh perangkat lunak ringan yang dikendalikan pengguna yang dapat memproses informasi sambil mempertahankan integritas dan menghindari ketergantungan pada server terpusat.

Semua pihak membuat poin yang valid. Satu hal yang pasti: Jalan kita masih panjang untuk melarikan diri dari The Matrix. Model pertukaran “tanpa kepercayaan” Blockchain mungkin menjadi bagian dari perbaikan, seperti halnya munculnya organisasi otonom terdesentralisasi (DAO), di mana kekuatan tindakan kolektif dapat mengatasi keuntungan efek jaringan dari platform terpusat.

Tetapi lebih banyak yang dibutuhkan. Seperti yang dikatakan O’Reilly dalam artikelnya yang lebih baru, jika Web 3 ingin melampaui “idealisme” dan menjadi “sistem umum untuk kepercayaan yang terdesentralisasi, ia perlu mengembangkan antarmuka yang kuat dengan dunia nyata, sistem hukumnya, dan operasinya. ekonomi.”

Untungnya, orang-orang sedang membangun jembatan seperti itu. Permintaan akan mendorong mereka. Untuk satu hal, masuknya perusahaan media arus utama yang dikendalikan pengacara ke dalam industri NFT dan metaverse akan menuntut fitur normalisasi ini dibangun. Namun, menurut pendapat O’Reilly, blockchain dan crypto bukanlah solusi tunggal. Banyak elemen lain yang dibutuhkan.

Jangan lupa tujuannya di sini: demi kemanusiaan, kita membutuhkan jalan keluar dari kekacauan Web 2.0. Teruslah berjuang, pembuat Web 3.

Pandangan dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah pandangan dan pendapat penulis dan tidak mencerminkan pandangan dan pendapat Nasdaq, Inc.


Posted By : keluaran hongkong